Gerindra Polling Wacana Pendidikan Agama Dihapus, Warganet Malah Mencibir

Gerindra Polling Wacana Pendidikan Agama Dihapus, Warganet Malah Mencibir

Gerindra Polling Wacana Pendidikan Agama Dihapus, Warganet Malah Mencibir

Gerindra Polling Wacana Pendidikan Agama Dihapus, Warganet Malah Mencibir
Gerindra Polling Wacana Pendidikan Agama Dihapus, Warganet Malah Mencibir

Akun Twitter resmi milik Partai Gerindra @Gerindra

mengajukan sebuah pertanyaan yang ditujukan untuk warganet melalui unggahannya.

Dalam cuitannya itu, akun @Gerindra bertanya pendapat warganet ihwal wacana penghapusan pendidikan agama di sekolah.

“Bagaimana tanggapan kawan-kawan warganet mengenai wacana penghapusan pendidikan agama dari kurikulum sekolah?” tulis @Gerindra seperti dikutip Suara.com, Rabu (10/7/2019).

Namun alih-alih mendapat jawaban yang sesuai, pertanyaan itu justru mendapat banyak cibiran dari warganet. Kebanyakan dari mereka mempertanyakan apakah pertanyaan tersebut menjadi bagian dari program Partai Gerindra yang ingin menghapus pendidikan agama di sekolah atau bukan.

“Waduh Gerindra mau pendidikan agama dihapuskan???”

tulis akun @makLambeTurah.

“Capek ya min jualan agama nggak menang- menang, makanya mau dihapusin?” tulis akun @IbuNe_neng.

“Nggak ada bahan lain untuk digoreng kah, min? Kasian amat kamu min…,” tulis akun @narkosun

Bahkan pertanyaan oleh akun @Gerindra itu mendapat perhatian dari Juru Bicara Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Guntur Romli.

Melalui akun @GunRomli, Guntur meninggalkan komentarnya dengan menyinggung kekalahan Ketua Umum Lartai Gerindra Prabowo Subianto dalam Pilpres 2019.

“Alhamdulillah @prabowo kalah akhirnya pendidikan agama tidak jadi dihapus dari kurikulum di sekolah, begitu kan maksudmu @Gerindra?” cuit Guntur Romli.

Sebelumnya, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia

(KPAI) Bidang Pendidikan, Retno Listyarti memandang pendidikan agama di sekolah tidak perlu dihapuskan, tetapi sebaiknya metode pembelajarannya diubah.

Sebelumnya praktisi pendidikan Setyono Djuandi Darmono menganjurkan agar pendidikan agama di sekolah dihapuskan.

“KPAI menyayangkan polemik penghapusan pelajaran agama di sekolah atas usulan seseorang yang bernama Darmono yang dimuat dalam salah satu media online telah membuat situasi memanas,” kata Retno di Jakarta, (8/7/2019).

“Padahal, sepanjang pengawasan KPAI, pemerintah pusat melalui Lukman Hakim selaku Menteri Agama dan Muhajir Efendi selaku Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI telah beberapa kali memberikan pernyataan resmi bahwa pemerintah tidak akan menghapus pelajaran agama di sekolah,” sambungnya.

 

Sumber :

https://canvas.umn.edu/eportfolios/2019/Home/The_Joy_and_Convenience_of_Online_Home_Shopping

Posted on: January 19, 2020, by :