Posted in: Umum

Wilayah Kesusastraan

Wilayah Kesusastraan

Kesusastraan dibagi menjadi tiga wilayah. Tiga wilayah kesusastraan itu adalah: (1) wilayah penciptaan sastra; (2) wilayah penikmatan sastra; dan (3) wilayah penelitian sastra. Dikemukakan oleh Mursal Esten (1978:13-14), bahwa ketiga wilayah dalam kehidupan kesusastraan itu saling berhubungan dan saling membantu. Maksud dari ketiga wilayah tersebut dijelaskannya sebagai berikut ini.
“Wilayah penciptaan kesusastraan ialah wilayah para sastrawan, yang diisi dengan ciptaan-ciptaan yang baik dan bermutu. Persoalan mereka ialah bagaimana menciptakan ciptasastra yang baik dan bermutu.
Wilayah penelitian ialah wilayah para ahli dan para kritikus. Mereka berusaha menjelaskan, menafsirkan dan memberikan penilaian terhadap ciptasastra-ciptasastra. Tentu saja mereka harus memperlengkapi diri mereka dengan segala pengetahuan yang mungkin diperlukan untuk memahami ciptasastra-ciptasastra yang mereka hadapi. Wilayah para penikmat adalah wilayah para pembaca. Wilayah ini tidak kurang pentingnya, karena untuk merekalah sesungguhnya ciptasastra-ciptasastra ditulis oleh para pengarang”.

Materi Diskusi dan Tugas

1)      Konsep sastra terbagi atas empat bagian, jelaskanlah keempat konsep sastra tersebut!

2)      Diskusikan sebuah novel, kemudian tentukan bagian-bagian yang relevan dengan kaidah-kaidah sastra!

3)      Salah satu ciri sastra menurut Wellek dan Warren adalah konvensi masyarakat. Jelaskanlah ciri sastra tersebut! Bagaimana kaitannya dengan kebebasan berekspresi?

4)      Diskusikanlah keterkaitan antara wilayah penciptaan, wilayah penikmatan, dan wilayah penelitian sastra, kemudian jelaskan hasil diskusi yang telah dilakukan!

5)      Salah satu wilayah studi sastra adalah sejarah sastra. Jelaskan kaitannya dengan teori sastra dan kritik sastra!

  1. Manfaat sastra yaitu:
  2. Sastra menunjukan kebenaran hidup

Sastra dihargai, karena berguna bagi hidup manusia. Sebuah karya sastra tidak dapat digolongkan sebagai karya sastra apabila karya tersebut menuturkan pengalaman uang dapat menyesatkan kehidupan manusia. Dari sastra orang akan belajar banyak mengenai pengalaman hiduo, persoalan, Dan bagaimana menghadapinya.

Kondisi seperti ini dapat dijadikan untuk menanamkan pendidikan kepada anak-anak mengenai hidup yang sesungguhnya. Ada masa tenang, damai, masa anak-anak, dewasa, orangtua dan lainnya dwngan aneka peran, tugas, tanggung jawab. Dengan sastra manusia akan mengerti manusia lain.

  1. Sastra untuk memperkaya rohani

Melalui sastra pembaca dapat memperoleh hiburan dan kesenangan. Jika hanya mencari kesenangan maka pembaca tersebut bukanlah pembaca yang baik. Dalam membaca sastra kita hendaknya menikmati jalannya cerita, pelukisan watak, mempertimbangkan, mencari kebenaran yang ada didalamnya dan juga ikut aktif mencari makna yang ada. Maka pembaca memperoleh kekayaan rohani yang dapat memperkuat jiwanya. Jiwa akan kuat jika diisi dengan kekayaan rohani yakni salahsatunya diperoleh melalui karya sastra.

  1. Sastra melampaui batas bangsa dan zaman

Karya sastra Mahabarata dan Ramayana menceritakan kejadian beberapa ratua tahun yang lalu. Cerita tersebut masih tetap hidup dalam sampai sekarang. Hal ini berarti melampaui batas zaman. Cerita ini digemari manusia karena berisi pengalaman hidup yang mendasar yang masih terjadi sampai saat ini, seperti kesetiaan dan penghianatan, perang saudara, orang tua yang tidak mengakui anak dan lain sebagainnya.

Sumber: http://linux.blog.gunadarma.ac.id/2020/07/14/jasa-penulis-artikel/